Fungsi dan Ciri-Ciri dari Jenis-Jenis Sel Darah Putih (Leukosit)

Jenis-jenis sel darah putih terbagi menjadi 5 macam yaitu monosit, basofil, neutrofil, limfosit, dan eosinofil. Untuk mempelajari fungsi dan ciri-ciri dari jenis sel darah putih, maka langsung saja kita bahas satu persatu;

s 70

1. Monosit

Monosit merupakan sel darah putih yang berjumlah 1-10% didalam tubuh kita yang bertugas sebagai baris kedua pertahanan tubuh kita, terhadap infeksi bakteri atau benda asing yang menyerang tubuh kita.

Monosit termasuk dalam kelompok kekebalan tubuh yang tidak memiliki granula (butiran halus dalam sel). Meski memiliki ukuran yang sangat kecil, monosit dapat melawan bakteri atau benda asing yang lebih besar dari ukurannya dengan memakannya.

  • Fungsi Monosit; Fungsi monokit antara lain sebagai perangsang sel darah putih lainnya, penghancur sel-sel asing, mengangkat sel yang sudah mati, dan membunuh sel kanker.
  • Ciri-Ciri Monosit; Ciiri-ciri monosit yaitu memiliki bentuk yang menyerupai kacang, tidak memiliki butiran halus dalam sel atau granula, berjumlah 1-10% di dalam sel darah putih, waktu hidupnya lebih lama dari pada neutrofil, dan dapat bergerak atau bermigrasi dengan cepat.

2. Basofil

Basofil merupakan sel darah putih yang berjumlah 0,01-0,03% di dalam tubuh kita, memiliki banyak granula sitoplasmik, dan dapat bergerak keluar menuju ke jaringan tubuh tertentu.

Ketika tubuh mengalami reaksi alergi, basofil akan bekerja dengan mengeluarkan histamin dan mengakibatkan pembuluh darah menjadi besar. Jumlah basofil akan terus meningkat mengikuti jumlah alergi yang dialami tubuh, peristiwa ini disebut dengan basofilia.

  • Fungsi basofil; Fungsi basofil antara lain sebagai memperbesar pembuluh darah, membantu memperbaiki luka tubuh, mencegah terjadinya penggumpalah pada pembuluh darah, dan memberikan reaksi antigen.
  • Ciri-Ciri Basofil; Ciri-ciri basofil yaitu memiliki warna biru, terbentuk di sumsum tulang, intinya tidak bersegmen, memiliki granula yang kasar, berjumlah 0,01-0,03 didalam sel darah putih, berbentuk U, memiliki diameter 12-15 mikrometer, bersifat fagosit dan basa.

3. Neutrofil

Neutrofil merupakan sel darah putih yang berjumlah 50-60% di dalam darah, memiliki granulosit karena memiliki granula, memiliki bentuk sel yang aneh, dan memiliki 3 inti sel.

Neutrofil adalah sel paling pertama dan utama yang menghadang serta melawan bakteri, virus, hingga benda-benda asing yang membahayakan tubuh kita.

  • Fungsi Neutrofil: Fungsi neutrofil antara lain sebagai antibiotik dalam tubuh, menanggapi mikroba, menghancurkan benda atau mikroba yang membahayakan tubuh (virus, bakteri, benda-benda lain), dan menghilangkan stimulus yang berbahaya.
  • Ciri-Ciri Neutrofil; Ciri-ciri utama neutrofil yaitu berjumlah 50-60% didalam tubuh, memiliki 3 inti sel, bersifat fagosit, dapat hidup sekitar 6-20 jam, berukuran sekitar 8 mm, dan termasuk dalam kelompok granulosit.

4. Limfosil

Limfosil merupakan sel darah putih yang berjumlah 20-25% di dalam tubuh, sehingga menjadikan limfosil sebagai sel darah putih kedua yang terbanyak setelah neutrofil.

Limfosil terbentuk didalam tulang sumsum dan limfa. Limfosil juga terbagi menjadi dua macam yaitu limfosil kecil dan limfosil besar.

  • Fungsi Limfosil; Fungsi limfosil antara lain untuk melawan kanker, melindungi sel normal tubuh, mengeluarkan bahan kimia, menghancurkan pathogen, menghasilkan antibodi, dan mengaktifkan kekebalan tubuh.
  • Ciri-Ciri Limfosil; Ciri-ciri limfosil yaitu tidak bergranula atau tidak bermotil, berjumlah 20-25% didalam sel darah putih, berbentuk oval atau bulat, berwarna biru pucat, tidak dapat bergerak secara leluasa, berinti sel satu, hingga terbentuk dalam sumsum dan limfa.

5. Eosinofil

Eosinofil merupakan sel darah putih yang berjumlah 7% dari seluruh sel darah putih di dalam tubuh dan mengalami peningkatan jumlah jika adanya demam, asma, atau alergi yang terjadi pada tubuh.

Eosinofil memiliki ukuran sekitar 10-12 mikrometer, termasuk dalam klompok granulosit, memiliki jangka hidup sekitar 8-12 hari, dan memiliki beberapa zat kimia atau asam amino.

Baca Artikel Lainnya :

  • Fungsi Eosinofil; Fungsi eosinofil antara lain sebagai penghancur parasit-parasit besar, menghancurkan antigen antibodi, mencegah alergi, dan merespon terjadinya alergi.
  • Ciri-Ciri Eosinofil; Ciri-ciri eosinofil yaitu intinya berada di tengah, granula kasar, terbentuk di sumsum tulang, memiliki waktu hidup 8-12 hari, berbentuk seperti bola, berwarna merah, dan bersifat asam.

Loading…

About Rita Elfianis

Segala sesuatu yang dikerjakan dengan ikhlas pasti akan membuahkan hasil. Tetaplah berusaha menggapai impian kita. Jangan menyerah.

  

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *