Tokoh Perempuan Ibu Kita Kartini

Tokoh Perempuan Ibu Kita Kartini – Kartini memiliki banyak panggilan diantaranya Raden Ayu Kartini, Lady Kartini atau kadang dikenal sebagai Raden Ajeng Kartini. Kartini dilahirkan pada tanggal 21 April 1879. Kartini diketahui sebagai seorang pejuang nasional Indonesia dari jawa. Kartini juga seorang pioneer dalam area pendidikan untuk perempuan dan hak perempuan untuk Indonesia.

kartini

Kartini lahir dari keluarga jawa ningrat di Indonesia. Kartini mengikuti sekolah dasar Dutch language. Kartini terinspirasi untuk pendidikan kedepannya tetapi pilihannya tidak tersedia untuknya dan perempuan lainnya di kalangan jawa. Kartini telah melakukan kontak dengan beberapa orang-orang berpengaruh termasuk J.H.Abendanon yang bertanggung jawab pada implementasi kebijakan etika Belanda.

Kartini menulis surat-surat tentang perasaannya dan mereka mempublikasikannya di sebuah majalah belanda dan hasil karyanya seperti Habis gelap terbitlah terang, kehidupan perempuan di desa, dan surat putrid jawa. Hari kelahiran Kartini menjadi hari libur nasional. Kartini memiliki ketertarikan dalam kemistisan dan menolak poligami. Pusat advokasi nya untuk pendidikan perempuan dilanjutkan oleh adik perempuannya. Kartini School dijadikan nama untuk sebuah pinjaman dalam namanya untuk pinjaman pendidikan wanita.

Kartini adalah anak ke lima dan anak kedua perempuan di keluarganya yang memiliki tujuh bersaudara termasuk saudara tiri. Kartini memiliki ayah seorang kepala daerah bdi Jepara. Keluarga Kartini mengizinkan nya untuk mengikuti sekolah hingga Kartini berumur 12 tahun.

Dari semua subjek yang dipelajari, Kartini belajar berbicara bahasa belanda, ini sesuatu yang tidak biasa bagi perempuan jawa pada saat itu. Setelah Kartini berumur 12 tahun, Kartini hidup menyendiri/pingitan di rumah, sesuatu yang biasa dilakukan di keluarga jawa untuk menyiapkan anak gadis untuk menikah.

Selama penyendirian/pingitan, gadis-gadis tidak diperbolehkan meninggalkan rumah orang tuanya sampai mereka menikah, sampai pada akhirnya mereka dipindahkan ke tempat suaminya. Ayahnya Kartini menyiapkannya dengan memberikannya beberapa pelajaran untuk tampil di public pada acara-acara tertentu. Selama pingitan ini, Kartini tetap belajar sendiri. Karena Kartini dapat berbicara bahasa belanda, Kartini memiliki beberapa teman pena orang belanda.

Salah satu dari mereka, seorang perempuan bernama Rosa Abendanon dan mereka menjadi sangat akrab. Buku-buku, surat kabar dan majalah belanda menjadi ketertarikan bagi Kartini dalam pemikiran feminism eropa dan mengacu keinginan untuk mengembangkan kondisi perempuan asli Indonesia, yang pada saat itu memiliki status social yang rendah.

Bacaan Kartini termasuk surat kabar Semarang De Locomotief oleh editor Pieter Brooshooft. Kartini juga membaca majalah kebudayaan dan ilmu pengetahuan termasuk majalah perempuan Belanda, dari sini Kartini mulai mengirim kontribusinya yang mana telah dipublikasikan.

Sebelum Kartini berumur 20, Kartini telah membaca Max Havelaar dan Love Letters oleh Multatuli, selain itu Kartini juga membaca bacaan lainnya yang semuanya berbahasa belanda. Yang menjadi focus Kartini tidak hanya di bagian emansipasi perempuan, tetapi juga masalah social lainnya. Kartini melihat bahwa kesukaran wanita untuk mendapatkan kebeabsannya, otonomi dan persamaan hak merupakan bagian dari pergerakannya yang lebih luas.

Kartini menikah dengan Joyodiningrat yang memiliki 3 orang istri dan merupakan kepala daerah Rembang pada tanggal 12 November 1903, meski demikian, suaminya memahami tujuan kartini dan memperbolehkannya mendirikan sebuah sekolah untuk perempuan di daerah Rembang. Pernikahannya ini mendapatkan satu orang anak lelaki dan pada tanggal 17 September 1904 Kartini meninggal dunia di umur 25 tahun. Kartini disemayamkan di desa Bulu Rembang.

Baca juga : Penemu RAM Robert Dennard

Loading…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *